Pipa baru Pakistan dengan Rusia untuk meningkatkan kapasitas impor LNG


Oleh Faseeh mangi di 1/4/2021

(Bloomberg) –Pakistan akan mulai membangun saluran pipa sepanjang 1.100 kilometer (684 mil) pada Juli dengan Rusia yang akan memungkinkan negara Asia Selatan untuk mengoperasikan lebih banyak terminal gas alam cair.

Negara Asia Selatan akan memiliki mayoritas saham 51% hingga 74% dalam proyek tersebut, sementara Rusia akan memiliki sisanya, Nadeem Babar, penasehat perminyakan untuk perdana menteri, mengatakan dalam sebuah wawancara pada 14 Desember. Perusahaan distribusi gas Pakistan Sui Southern Gas Co. dan Sui Northern Gas Pipelines Ltd., yang telah mulai memperoleh tanah untuk pipa, akan menjadi bagian dari proyek tersebut, sementara konsorsium Rusia akan memimpin konstruksi.

Pakistan telah menjadi salah satu pasar negara berkembang teratas untuk bahan bakar super dingin dalam beberapa tahun terakhir karena produksi gas dalam negeri telah stabil, memaksa negara itu untuk mengimpor kargo. Negara ini juga telah melelang 20 blok minyak dan gas untuk mendorong aktivitas eksplorasi, dengan tawaran diharapkan pada pertengahan Januari, kata Babar.

Pakistan, yang mengimpor kargo pertamanya lima tahun lalu, saat ini memiliki dua terminal LNG. Ini menjalankan dua terminal dengan kapasitas untuk memenuhi permintaan puncak musim dingin, dengan 12 kargo diamankan untuk Desember dan 11 untuk Januari, kata Babar. Dua terminal LNG lagi, Energas dan Mitsubishi’s Tabeer Energy, diharapkan mulai beroperasi dalam beberapa tahun mendatang.

Pakistan memiliki kesepakatan LNG sebesar 700 juta kaki kubik per hari dan pemerintahan Perdana Menteri Imran Khan akan memutuskan apakah negara tersebut membutuhkan kontrak LNG jangka menengah lainnya selama lima tahun setelah meninjau permintaan dari pembangkit listrik, konsumen terbesar bahan bakar, dalam tiga tahun mendatang. bulan, kata Babar.

Negara itu juga telah memutuskan bahwa mereka hanya akan mengimpor diesel Euro-5 yang lebih bersih mulai Januari setelah melakukan hal yang sama untuk bensin awal tahun ini. Selain impor, Pakistan juga berencana menambah 150 juta kaki kubik per hari produksi gas domestik bulan ini, termasuk 50 mmcfd dari ladang gas Mari, kata Babar.


Dikeluarkan Oleh : Joker123

Akankah sektor O&G Asia-Pasifik bergabung dengan pemulihan global pada 2019?


Oleh andrew harwood, direktur penelitian, wood mackenzie di 14/1/2019

Foto: Lapangan gas Petronas NC-3, Malaysia.

Eksplorasi besar-besaran perlahan kembali

Kebutuhan untuk mengisi infrastruktur gas baru dan lama akan melihat pengeboran prospek lepas pantai yang menarik di Australia, Brunei, Malaysia, Myanmar, Pakistan, dan Papua Nugini. Beberapa akan menjadi eksplorasi perairan dalam perbatasan. Tetapi akses ke pusat-pusat permintaan gas akan menjadi pendorong utama prospek untuk naik kelas.

Tiga sumur teratas kami yang harus diperhatikan pada tahun 2019 melibatkan beberapa perusahaan eksplorasi paling sukses di dunia – harapan tinggi untuk kesuksesan yang berkelanjutan:

  • Di lepas pantai Pakistan, ExxonMobil dan Eni akan menebarkan sumur Kekra-1 yang sangat dalam pada awal 2019, menargetkan permainan karbonat yang bisa menjadi pengubah permainan untuk pasar gas negara yang sedang berkembang.
  • Sumur Repsol Rencong-1X, lepas pantai Sumatera Utara, Indonesia, menarik minat yang kuat dari calon mitra farm-in – berharap kesepakatan akan dilakukan sebelum sumur spuds pada Q3 2019.
  • Di Papua Nugini, Sumur Mailu-1 Total menargetkan prospek minyak raksasa di lebih dari 6.561 kaki (2.000 m) air, berpotensi membuka permainan lepas pantai ultra-dalam baru di Papuan Basin.

Dari perspektif perizinan, beberapa negara akan meluncurkan putaran penawaran baru pada tahun 2019. Tetapi hanya mereka yang menawarkan keseimbangan risiko dan imbalan yang adil yang akan berhasil menarik investasi baru. Meskipun ada revisi fiskal baru-baru ini di India dan Indonesia, kami memperkirakan minat yang berkurang pada penawaran areal terbaru mereka, dan minat investor kemungkinan akan terbatas untuk peluang perizinan 2019 lainnya di Filipina, Bangladesh dan Myanmar.

M&A mempertahankan momentum

Pengeluaran merger dan akuisisi tumbuh lebih dari 60% menjadi $ 8,7 miliar pada tahun 2018 dibandingkan dengan tahun 2017. Kami memperkirakan tahun 2019 akan datar dengan sekitar US $ 8 miliar dari potensi kesepakatan yang sedang direncanakan.

Kami memperkirakan divestasi di Asia Tenggara oleh sebagian besar pemain yang berfokus pada AS, seperti Hess, ConocoPhillips, dan Chevron, berupaya untuk memindahkan modal ke peluang dengan biaya lebih rendah dan keuntungan yang lebih tinggi di tempat lain.

Dengan pasokan stabil dari aset perusahaan minyak internasional (IOC) yang berpotensi tersedia, dan perusahaan minyak nasional (NOC) di kawasan itu sedang mencari mitra baru untuk berbagi komitmen keuangan dan teknis, seharusnya tidak ada kekurangan peluang akuisisi pada 2019.

Aktivitas transaksi di Australia juga kemungkinan besar akan berlanjut dengan kecepatan tinggi, karena operator LNG memposisikan diri untuk gelombang investasi berikutnya, dan produsen lokal ingin memanfaatkan pengetatan pasar gas domestik.
Sanksi proyek lebih sedikit

Bertentangan dengan tren global, 2019 terlihat sebagai tahun yang relatif rendah untuk sanksi proyek baru di Asia-Pasifik. Pengembangan gas Block B PetroVietnam dan ConocoPhillips’s Barossa adalah proyek terbesar yang menargetkan FID selama 12 bulan ke depan, tetapi keduanya dalam bahaya didorong hingga 2020.

Saat perhatian di sektor LNG Australia beralih ke penimbunan kembali infrastruktur Pluto dan North West Shelf yang ada, kolaborasi di antara operator menjadi pilihan yang nyata. Scarborough and Browse dari Woodside adalah kandidat jangka menengah yang paling mungkin untuk menyediakan feedgas baru. Tetapi pengembangan Clio-Acme Chevron dapat melompati keduanya dengan kejutan FID 2019 jika pengaturan komersial untuk akses pihak ketiga ke infrastruktur LNG dapat diselesaikan. Jika demikian, itu akan menjadi perubahan haluan bagi industri yang tidak dikenal bermain bersama di masa lalu.

NOC Cina untuk meningkatkan produksi

Tahun 2019 adalah tahun dimana NOC China akhirnya mulai meningkatkan anggaran domestik dengan sungguh-sungguh. Gas akan tetap menjadi fokus strategis utama, dengan produksi dalam negeri diperkirakan naik 6%.

Cekungan Sichuan akan memimpin, menyumbang sepertiga untuk pertumbuhan output 2019. Ini terutama akan datang dari sumber konvensional – shale gas akan menyumbang kurang dari 10% dari produksi gas China. Tetapi volume serpih akan meningkat karena PetroChina berpacu untuk memenuhi target tahun 2020 dan Sinopec memulai pengembangan di blok Weirong. Produksi serpih bisa mencapai 12,5 bcm tahun ini, tetapi mengurangi waktu pengeboran dan mengurangi kemacetan sektor jasa akan sangat penting.

Harapkan karakter pengganti geopolitik

Perubahan politik sedang terjadi di seluruh wilayah. Kebijakan energi dan hulu akan kembali menjadi pusat perdebatan nasional di Asia-Pasifik, dengan pemilihan presiden, umum, atau parlemen besar yang dijadwalkan untuk Australia, Indonesia, Thailand, India, dan Filipina pada 2019.

Di Australia, pasar gas pantai timur akan menjadi fokus lagi menjelang pemilihan federal di bulan Mei, di mana kemenangan Partai Buruh kemungkinan besar akan terjadi. Ketergantungan yang meningkat pada energi terbarukan merupakan inti dari rencana Partai Buruh untuk menurunkan harga listrik, dengan implikasi potensial bagi produsen gas Australia. Tapi mungkin yang lebih relevan bagi pemain hulu adalah apakah pemerintah baru mempertahankan usulan perubahan pada rezim PRRT, atau memulai dari awal.

Kami berharap China menjadi lebih konstruktif dalam klaim Laut China Selatannya. Tahun 2019 dapat menandai titik balik ketika negara-negara seperti Filipina dan Brunei setuju untuk solusi pembangunan bersama dengan China di perairan yang disengketakan. Perkembangan lebih lanjut di bidang ini, terutama jika kesepakatan yang lebih formal dan mengikat ditandatangani, dapat menjadi preseden bagi negara tetangga lainnya untuk mengikuti.

Dari perspektif hulu, perjanjian semacam itu pada akhirnya dapat membuka wilayah sengketa dan memungkinkan eksplorasi di perairan baru. Tetapi untuk menyelesaikan persyaratan yang disepakati bersama di antara negara-negara tersebut bisa memakan waktu puluhan tahun. Dan akankah langkah-langkah ini memberanikan China untuk memperluas klaimnya lebih jauh ke sektor-sektor baru? Atau mengingat keadaan hubungan perdagangan AS-China saat ini, akankah China mengadopsi pendekatan yang lebih kooperatif dengan tetangga Asia-nya?


Dikeluarkan Oleh : Joker123

Premier Oil telah menjual kepemilikannya kepada $ 65.6 juta


28/3/2019

EDINBURGH – Perdana Menteri dengan bangga mengumumkan bahwa mereka telah menyelesaikan penjualan Minyak Premier Pakistan Holdings BV, yang terdiri dari bisnis Perdana Menteri Pakistan, kepada Al-Haj Energy Ltd. Ini mengikuti penerimaan persetujuan yang diperlukan dan finalisasi penyesuaian modal kerja.

Secara total, Premier telah menerima pembayaran penuh sebesar US $ 65,6 juta untuk penjualan termasuk setoran dan pembayaran penyelesaian yang dibayarkan oleh pembeli dan arus kas bersih yang dikumpulkan oleh Premier sejak tanggal ekonomi transaksi.


Dikeluarkan Oleh : Joker123

Shell, Exxon mengejar rencana terminal LNG Pakistan


Oleh Faseeh mangi di 20/9/2019

KARACHI (Bloomberg) – Pakistan telah memberikan izin sementara kepada lima pengembang, termasuk kemitraan dengan Exxon Mobil dan Royal Dutch Shell, untuk mendirikan terminal impor LNG.

klik untuk memperbesar

Para pengembang sekarang diminta untuk menyerahkan rincian teknis dan keuangan sebelum 5 November, serta biaya konsesi $ 2 juta, menurut Ali Zaidi, menteri urusan kelautan. $ 8 juta lainnya akan dibayarkan pada penandatanganan apa yang disebut perjanjian implementasi.

“Ini adalah peluang besar bagi investor swasta untuk mendirikan terminal mereka sendiri, mengimpor gas mereka sendiri dan mengembangkan pasar mereka sendiri, ” kata Zaidi dalam wawancara telepon.

Pemerintah mewajibkan terminal selesai dalam dua tahun, dan operator membayar royalti $ 1,90 per ton, menurut Zaidi. Perusahaan juga diharuskan untuk mengungkapkan jika mereka sedang diselidiki oleh otoritas pemerintah.

Menurut Zaidi, kelima calon pengembang tersebut adalah:

  • Tabeer Energy, salah satu unit dari Mitsubishi Corp.
  • Exxon dan Energas, sebuah usaha yang mencakup Lucky Group, Sapphire, dan Halmore
  • Trafigura Group dan Pakistan GasPort
  • Shell, Engro Corp., Gunvor dan Fatima
  • Global Energy Infrastructure Ltd.


Dikeluarkan Oleh : Joker123